oleh

Ketua FWP Mengutuk Keras Oknum Preman Yang Mengaku Anggota AMPI Mengancam Bunuh Wartawan dan Halangi Tugas Wartawan Saat Melakukan Peliputan Pra Rekonstruksi

Sumatera Utara.-Central Informasi Akurat.news. Beredarnya kabar atas aksi premanisme yang dilakukan oleh oknum Pereman yang mengatasnamakan Organisasi Kemasyarakatan dan Pemuda (OKP) AMPI bernama Rakesh kepada Wartawan yang meliput pra rekonstruksi kasus dugaan penganiayaan yang melibatkan dua orang anggota DPRD Medan berinisial DRS dan HBS di Jalan Abdullah Lubis Medan kini menuai kecaman dari berbagai pihak.

Pasalnya perbuatan anarkis serta mengancam akan membunuh sejumlah wartawan yang sedang ingin melakukan peliputan pemberitaan di pra rekonstruksi tersebut tidaklah etis, dan merupakan perbuatan tidak terpuji alias melawan Hukum.

Menanggapi perihal itu, Ketua Forum Wartawan Poldasu (FWP) Zulkifli angkat bicara dan mengutuk keras serta mengecam tindakan oknum preman yang arogan terhadap wartawan di Kota Medan.

Baca Juga :   Iklan Ucapan

“Kami dari Forum Wartawan Poldasu sangat mengutuk keras, serta mengecam tindakan kearogansian dari oknum yang bernama Rakesh tersebut. Ini negara hukum aturan dan mekanisme Undang-Undang sudah diatur di Negara Kesatuan Republik Indonesia yang kita cintai dan banggakan ini,” ujar Zulkifli yang dikenal dengan julukan Zul Pening tersebut kepada awak media, Senin (27/2/2023).

Dirinya menegaskan, atas ulah dari oknum preman yang sudah meresahkan itu dapat mengakibatkan penekanan psikis terhadap wartawan yang ingin melakukan peliputan. Betapa tidak wartawan yang sejatinya dilindungi oleh Undang-Undang Konstitusi, kini harus mengalami rasa trauma atas perbuatan oknum yang bergaya preman itu.

Baca Juga :   Polsek Baturaja Timur Polres Oku Lakukan Pengamanan Kegiatan Razia Di Lapas Kelas II B Baturaja

“Wartawan juga masyarakat dan manusia. Maka biasakanlah memanusiakan manusia, bukan dengan gaya-gaya preman, apalagi arogan, karna ini sudah jelas meresahkan bagi sejumlah wartawan lainnya. Kepolisian harus segera bertindak tegas. Tangkap dan penjarakan oknum premanisme tersebut. Tidak ada ampun bagi pelaku premanisme yang sudah buat resah Wartawan di Kota Medan ini,” pungkasnya.

Sebelumnya telah diberitakan bahwa Pra-rekonstruksi atas kasus penganiyaan yang dialami oleh Khalid di salah satu tempat hiburan malam di Kota Medan, Sumatera Utara pada Senin (27/2/2023) siang berlangsung ricuh. Sejumlah preman yang mengaku sebagai anggota AMPI ini diduga dibayar oleh 2 anggota DPRD Kota medan untuk mengamankan sekitar lokasi pra-rekonstruksi.

Baca Juga :   TELAH TERJADI LAKA LANTAS TUNGGAL KENDARAAN TERGULING DI DEPAN POM SPBU BATU KUNING.

Selang beberapa waktu, sejumlah pria berlagak preman langsung mendatangi sejumlah wartawan dan langsung melakukan pengancaman.

“Eh jangan kau rekam-rekam itu, ku tikam kau nanti. Ini kau tandai aku, Rakesh,” ucap pria berkulit hitam itu.

“Enggak boleh ngambil-ngambil gambar di sini, enggak kenal kau sama aku, aku anggota AMPI,” ungkap Rakesh menambahkan dengan berlagak sok jagoan terhadap wartawan.

Tidak hanya di situ, kumpulan preman tersebut juga menendang seorang wartawan media online, Suryanto, yang turut meliput pra-rekonstruksi ini.

Usai ricuh, pra-rekonstruksi yang dilakukan Kepolisian langsung dihentikan. Sementara, gerombolan preman ini masih menghadang awak media dan mengancam akan menurunkan anggotanya lebih banyak.***

Print Friendly, PDF & Email

Komentar